Header

12/02/2011

A Glass of Milk - The Story


Karena segelas susu, seorang anak gadis bukan saja telah menyelamatkan masa depan seorang pemuda, juga menyelamatkan nyawanya sendiri.

Ketika Dokter Howard Atwood Kelly masih bersekolah, dia pernah menjual barang dari pintu ke pintu demi mencari biaya sekolahnya. Suatu malam, ketika perutnya sungguh terasa sangat lapar, namun di kantong hanya tersisa beberapa sen uangnya, dia tiba di pintu sebuah rumah, ketika pintu dibuka oleh seorang gadis muda dan cantik, dia kehilangan keberanian untuk meminta makanan dan hanya meminta segelas air saja. Gadis ini melihat kondisinya yang kelaparan dan memberikan padanya segelas susu, dia meminumnya dengan lambat dan kemudian bertanya, “Berapa saya harus membayar segelas susu ini?”. Gadis itu menjawab, “Kamu tidak berhutang sedikit pun. Ibu kami mengajarkan jangan pernah menerima bayaran untuk kebaikan.” Maka dia berkata, “Saya berterima kasih dari lubuk hatiku.”

Ketika Howard Kelly meninggalkan rumah itu, dia bukan saja merasa badannya lebih kuat, juga batinnya yang tadinya sudah putus asa dan hendak melepaskan segalanya, seketika menemukan kembali kepercayaan dirinya.

Sekian tahun kemudian, gadis ini mengalami sakit kritis, para dokter setempat sudah tidak sanggup lagi menanganinya. Keluarganya akhirnya mengirimkannya ke kota besar, di mana ada dokter spesialis yang mampu menangani penyakit langkanya. Dr. Horward Kelly dipanggil untuk melakukan pemeriksaan.

Pada saat dia mendengar nama kota asal gadis ini, terbersit seberkas pancaran aneh pada mata Dr. Horward Kelly, dia segera bangkit dan pergi menuju kamar gadis ini. Dr. Horward Kelly langsung mengenalinya sekali pandang, serta berketetapan hati untuk melakukan upaya terbaik untuk menyelamatkan nyawa gadis ini.

Setelah melalui perjuangan panjang, akhirnya nyawa gadis ini terselamatkan dan sembuh dari penyakitnya.

Ketika bagian keuangan rumah sakit mengirimkan tagihan biaya pengobatan ke tangan Dr. Horward Kelly dan meminta tanda tangannya. Dr. Horward Kelly melihat sekilas pada lembar tagihan dan menuliskan sebuah kalimat pada pojok atas lembar tagihan, “Telah dibayar lunas dengan segelas susu”, tertanda Dr. Horward Kelly.

Sebuah niat welas asih dan sebuah sumbangsih tanpa disengaja telah tergantikan oleh sebuah nyawa yang sangat berharga, hukum karma ini sungguh besar sekali.

Source: buddhistzone

1 komentar:

Leave your comment here...

Ada kesalahan di dalam gadget ini