Header

6/10/2009

Kisah Menyentuh: Jenazah korban gempa dibonceng suaminya pulang



Menurut laporan "Chongqing Morning Post", Wu Jiafang seorang pria berumur 45 tahun yang beruntung selamat dalam gempa Shichuan, untuk memberikan penghormatan terakhir kepada istrinya, ia memakaikan pakaian bersih ke tubuhnya, dia mengikat istrinya dengan tali di belakang sepeda motor dan memboncengnya pulang ke rumah. Adegan ini mengharukan banyak orang, dia disebut sebagai "Suami yang paling berperasaan dalam gempa."

Saat gempa bumi pada 12 Mei 2008 mengguncang Wenchuan, Wu Jiafang menemukan jenazah sang isteri, Shi Huaqing di belakang reruntuhan restoran tempatnya bekerja, ia menangis semalaman. Hari ke tiga Wu Jiafang menggunakan tali kain merah mengikatnya bersama, dia naik sepeda motor, dengan perlahan dia bonceng jenazah isterinya ke rumah yang berjarak empat kilometer, "Saya tidak berani menangis karena takut mata kabur nanti terjadi kecelakaan, sehingga ia akan menderita lagi."

Wu Jiafang menguburkan istrinya di samping rumah, dia kemudian membuat tenda menemani istrinya yang sudah meninggal, dalam 100 hari masa berkabung itu ia hanya makan satu kali sehari, karena tidak selera makan, dia jadi kurus dan lusuh. " Shi Huaqing tidak pernah meninngalkan saya ketika saya sedang menderita. Ketika kami baru menikah, makanan di rumah juga jadi masalah. Saya merasa saya berhutang budi ke dia terlalu banyak, saya berharap dikemudian hari dapat memperbaiki kuburannya jadi besar."

Wu Jiafang mengatakan bahwa mereka menikah pada tahun 1986, ketika Wu Jiafang sedang bekerja di proyek, istrinya Shi Qinghua juga bekerja di tempat yang sama. Setelah menikah Wu Jiafang tidak ingin isterinya bekerja. Perekonomian mereka termasuk menengah ke bawah, walaupun hidupnya sederhana namun sangat bahagia. "Kami tidak mempunyai tabungan. Karakter Shi Qinghua lembut tapi keras kepala, dia adalah seorang wanita yang tahu bagaimana memperhatikan untuk orang lain."

Cerita Wu Jiafang yang tersebar dan menyentuh hati orang, pada bulan November, baik dari Anhui, Sichuan dan Provinsi Guangdong, 16 perempuan menulis surat kepadanya, menyatakan diri ingin menjadi pendamping hidupnya. Tanggal 16 Oktober 2008, seorang wanita di Shenzhen yang berasal dari Chengdu bernama Liu Rurong juga menelponnya, dalam dua minggu itu mereka berkomunikasi jarak jauh setiap hari. Tanggal 9 November 2008, mereka bertemu dan merasa cocok, tanggal18 November mereka membuat akte kimpoi di Departemen Sipil Negeri setempat.

Pada tanggal 29 November 2008, mereka ikut dalam kimpoi massal dalam hotel dekat dengan pelabuhan Shekou di Shenzhen China. Kebetulan saat itu diadakan pesta perkimpoian 30 pasang pengantin baru. Mereka melangkah masuk ke karpet merah, melangkah ke panggung terbuka. Wu Jiafang dan Liu Rurong “Pri menggendong Istri” adalah pasangan kelima yang masuk ke podium, Wu Jiafang memakai jas warna hitam memegang istri barunya Liu Rurong, mereka keduanya penuh energi dan wajah penuh senyum. Mereka saling tukar cincin kemudian membacakan janji suci pernikahan.




Pada upacara pernikahan tersebut, Wu Jiafang sengaja diatur secara khusus oleh penyelenggara sebagai wakil dari pasangan baru untuk maju memberikan pidato. Wu Jiafang menggunakan bahasa Sichuan berkata: "Saya tidak berpikir cara saya yang sederhana ini bisa menyentuh banyak orang, juga tidak terpikirkan keramahan cinta kasih yang diberikan kalian kepada saya bisa mendorong saya bangkit dari penderitaan, dan sekali lagi memiliki masa kebahagiaan dalam pernikahan. " Ia juga mengucapkan terima kasih kepada istri barunya Liu Rurong:" Dia jatuh cinta sama saya karena tersentuh akan kasih sayang saya terhadap istri saya terdahulu, dan juga karena ia menaruh belas kasih ke saya sebagai korban gempa. Saya tidak memiliki apa-apa, namun dia masih tanpa syarat menikahi dengan saya.. Karena itulah saya mencintainya.”

Dalam upacara, mereka saling bertukar cincin, dan bersama dengan 29 pasangan pengantin lainnya mengucapkan janji suci: "Hari ini, kami akan menikah, akan bersama- sama menghadapi masa depan, disaat menderita sakit atau sehat, saat miskin ataupun kaya, akan selalu bersama”…

Sumber: kaskus.us

6/02/2009

Bing vs Google




Setelah sebelumnya gagal dengan Live Search, Microsoft akan segera mengeluarkan pengganti search engine tersebut dengan Microsoft Bing. Sebelumnya, Bing sudah diperkenalkan kepada masyarakat luas tetapi menggunakan nama yang berbeda. Nama search engine tersebut adalah Kumo. Microsoft juga telah mengumumkan tanggal resmi dari peluncuran website ini, yaitu tanggal 3 Juni nanti. Sekali lagi, Microsoft akan mencoba merebut posisi Google sebagai pemilik search engine dengan jumlah pengguna terbanyak saat ini.

Dari tampilannya, Bing terlihat begitu menarik. Halaman awal search engine tersebut terlihat cantik dengan adanya gambar latar belakang .

Bing memang sengaja diciptakan oleh Microsoft untuk membantu penggunanya untuk mengambil suatu keputusan. Microsoft Bing menggunakan teknologi dari Powerset, sebuah perusahaan teknoligi yang dibeli oleh Microsoft tahun lalu. Teknologi pencarian dari Powerset membantu banyak dalam pencarian yang lebih akurat.

Ada beberapa feature yang ditawarkan memalui Microsoft Bing ini, diantaranya:
* Best Match: hasil pencarian yang relevant akan muncul dan link yang paling relevant akan ada pada puncak list
* Instant Answers: Hanya dengan melakukan satu click, Anda dapat langsung mengakses informasi yang ada pada hasil pencarian
* Bing Maps: Map untuk Enterprise ini sebenarnya merupakan Virtual Earth yang merupakan mapping platform kepunyaan Microsoft
* Bing Travel Rate Key: perbandingan dari lokasi hotel, harga yang akan ditampilkan dengan warna merah pada tulisannya.

Dengan akan diluncurkannya search engine dari Microsoft ini meramaikan kompetisi search engine yang selama ini didominasi oleh Google. Layak dinantikan pemenang persaingan dari kedua developer kelas dunia tersebut.
Ada kesalahan di dalam gadget ini